Feb 5, 2011

6 Golongan itu.

Assalamualaikum w.b.t.

Alhamdulillah, Allah telah beri kesempatan kepada saya untuk mendengar tazkirah oleh saudara Shahidi Jusoh di Surau an-Nur Davangere pada malam semalam. Ingin saya kongsikan rumusan tazkirah beliau di ruangan ini. Tajuk yang beliau sampaikan adalah 6 Golongan yang Sukar Menerima Dakwah.

Golongan 1 : Mereka yang menolak kebenaran.

firman Allah swt;

Sesungguhnya binatang (makhluk) yang seburuk-buruknya pada sisi Allah ialah orang-orang yang pekak dan tuli yang tidak mengerti apa-apa pun. [al Anfal, 8:22]

elakkan diri kita dari memekakkan telinga dari menerima kebenaran, kerana itulah seburuk-buruk makhluk. terimalah dan fahamilah segala yang diturunkan dalam Al-qur'an dan as-sunnah, kerana itulah pegangan hidup kita di muka bumi ini.

Golongan 2 : Taksub dengan tradisi.

firman Allah swt;

Dan apabila dikatakan kepada mereka: "Ikutilah apa yang telah diturunkan Allah," mereka menjawab: "(Tidak), tetapi kami hanya mengikuti apa yang telah kami dapati dari (perbuatan) nenek moyang kami". "(Apakah mereka akan mengikuti juga), walaupun nenek moyang mereka itu tidak mengetahui suatu apa pun, dan tidak mendapat petunjuk?" [al Baqarah, 2:170]

ingatlah, ketaksuban kita kepada sesuatu perkara akan membawa kepada fanatisme yang melampau. fanatisme dapat menyesatkan kita dari mendengar pendapat orang lain. beberapa tradisi yang diamalkan turun temurun oleh masyarakat kita bukanlah dari ajaran islam, antaranya kepercayaan kepada benda karut, mandi bunga untuk mudah dapat jodoh, dan pelbagai lagi tradisi-tradisi yang boleh merosakkan aqidah kita. ingat, tidak semua tradisi boleh kita ikuti, tetapi selagi mana ia tidak bertentangan dengan al-qur'an dan as-sunnah, diharuskan kita mengikut tradisi tersebut.

Golongan 3 : Menyangka pendapat majoriti adalah yang benar.

sabda Rasulullah s.a.w;

Islam mula tersebar dalam keadaan dagang (asing), dan ia akan kembali dagang (asing) pula. Maka beruntunglah orang-orang yang dagang (asing) [HR Muslim]

tidak semestinya pendapat majoriti itu adalah benar. kerana Rasulullah s.a.w juga telah berpesan 1400 tahun dahulu, bahawasanya islam akan kembali menjadi asing. kita dapat lihat sekarang, jauhkah islam dari diri kita? jauhkah islam dari masyarakat kita? jika jawapan anda adalah 'ya', maka zaman kitalah yang Rasulullah maksudkan dengan islam yang asing itu. maka berpegang teguhlah dengan al-Qur'an dan as-Sunnah, agar kita tidak terpedaya dengan suasana majoriti yang hanyut ditelan kenikmatan dunia.

Golongan 4 : Golongan yang sangka mereka lebih berilmu.

Maka tatkala datang kepada mereka rasul-rasul (yang diutus kepada) mereka dengan membawa keterangan-keterangan, mereka merasa senang dengan pengetahuan yang ada pada mereka dan mereka dikepung oleh azab Allah yang selalu mereka perolok-olokkan itu. [al Mu'min, 40:83]

ilmu kita tidaklah seluas ilmu Allah. bahkan, ilmu kita bagaikan setitis air, dan ilmu Allah lebih luas dari segala air dalam lautan dunia ini. janganlah kita rasa kita ada banyak ilmu, apabila ditegur oleh insan yang barangkali kurang ilmu dari kita, kita memperolokkan insan tersebut. kerana tiada manusia yang tahu segala ilmu.

Golongan 5 : Golongan yang mempunyai pangkat, harta, dan kuasa.

Maka apabila manusia ditimpa bahaya ia menyeru Kami, kemudian apabila Kami berikan kepadanya nikmat dari Kami ia berkata: "Sesungguhnya aku diberi nikmat itu hanyalah karena kepintaranku". Sebenarnya itu adalah ujian, tetapi kebanyakan mereka itu tidak mengetahui. [az Zumar, 39:49]

Karun berkata: "Sesungguhnya aku hanya diberi harta itu, karena ilmu yang ada padaku". Dan apakah ia tidak mengetahui, bahwasanya Allah sungguh telah membinasakan umat-umat sebelumnya yang lebih kuat daripadanya, dan lebih banyak mengumpulkan harta? Dan tidaklah perlu ditanya kepada orang-orang yang berdosa itu, tentang dosa-dosa mereka. [al Qashash, 28:78]

Harta, pangkat, dan kuasa, merupakan ujian yang berat di dunia ini. ramai yang menyanjung mereka yang mempunyai harta, pangkat, dan kuasa, sehinggakan mereka takbur dengan nikmat yang Allah berikan kepada mereka, dan mereka mengatakan "Sesungguhnya aku diberi nikmat itu hanyalah karena kepintaranku". na'uzubillah, ingatlah, semua nikmat datang dari Allah, kita hanya meminjam nikmat tersebut, jangan terpedaya dengan bisikan syaitan yang menghasut kita untuk bangga diri atas pencapaian kita.

Golongan 6 : Suka bersangka buruk

Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebahagian kamu menggunjing sebahagian yang lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima tobat lagi Maha Penyayang. [al Hujuraat, 49:12]

jauhilah dari prasangka buruk, kerana itu tandanya kita mempunyai kekotoran di dalam hati. sucikanlah hati kita daripada penyakit-penyakit hati ini.

KESIMPULAN:

bukanlah 6 golongan di atas tidak boleh kita berdakwah dengan mereka, tetapi intipati yang terpenting dalam tazkirah tersebut adalah sebagai kesedaran kita agar tidak menjadi salah seorang daripada golongan-golongan tersebut, kerana apabila kita terjerumus ke dalam mana-mana golongan itu, hati kita akan terkunci dalam menerima dakwah yang benar walaupun sejelas kaca. Ya Allah, janganlah Engkau kunci hati-hati kami dari menerima kebenaran dariMu.

semoga bermanfaat.