Dec 16, 2010

Alhamdulillah, blog telah dikemaskini ;)

Assalamualaikum w.b.t.

Alhamdulillah, syukur ke hadrat Allah subhanahu wa ta'ala yang telah mengurniakan masa dan tenaga untuk mengemaskini blog saya ini.

Antara perubahan yang telah saya lakukan adalah dengan menukarkan background design agar lebih simple dan mudah dibaca oleh para pelawat yang dikasihi sekalian :)

dan juga di bahagian atas blog telah ditambah page 'Muwasafat Tarbiyah' dan 'Usul 20', sedikit sebanyak membantu kita dalam memahami kehidupan dan jalan dakwah sebagai seorang Muslim yang bertaqwa.

Harapan saya agar blog yang simple ini dapat membantu para pembaca dalam mendekati Islam, dan tidak lupa juga untuk menjadi sebahagian dari saham akhirat kelak.

Blog ini tiada hak cipta terpelihara, diizinkan untuk menyalin apa sahaja dari blog ini. kerana segala ilmu itu milik Allah subhanahu wa ta'ala.

sampaikanlah apa-apa tentang Islam kepada keluarga dan masyarakat kalian, kerana setiap kesedaran yang timbul hasil dari usaha kita yang kecil ini boleh menjadi impak yang besar kepada orang lain. Dan sesungguhnya redha Allah yang kita cari, semoga dengan usaha kecil ini kita mendapat keredhaanNya, ameen!

insyaAllah, page 'Amal 7' dan 'Wajibat 38' akan menyusul dalam masa terdekat, bi iznillah :)

Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa. [Al-Hujurat, 49:13]

Anekdot : Catatan Kehidupan

Assalamualaikum wbt.

Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa [al Maidah, 5:2]

sungguh, tolong menolong dalam hal ma'aruf dituntut ke atas setiap hati-hati yang beriman kepadaNya.

Atas permintaan rakan-rakan seperjuangan di Indonesia, di sini saya mahu promosikan buku sulung hasil nukilan mereka. mereka merupakan pelajar-pelajar perubatan di Universitas Padjadjaran, Bandung. siapa yang berminat, boleh hubungi mereka di sini.

di bawah ini adalah iklan promosi buku tersebut, saya kurang arif dalam mempromosikan buku maka saya copy dan paste sahajalah :D

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Assalamualaikum.
Rasa macam dah ketinggalan zaman sebab orang lain dah lama promote:p
Takpelah, better late than never aite?
Okay2, berbalik kepada tajuk.....
Jeng jeng jeng


Buku Anekdot: Catatan Kehidupan.
Sebenarnya buku ni simple je, gabungan artikel2 yang memang dah ditulis kat blog sebelum ni. Tapi mungkin ada yang diolah dan diedit sikit-sikit je.
Bukan mudah untuk memendekkan artikel yang panjang menjadi pendek. Itulah cabarannya. Apapun harap-harap semua pembaca berpuas hati dan maafkanlah mana-mana kekurangan yang ada. Semoga buku ini menjadi inspirasi untuk kita sama-sama berusaha menjadi muslim dan mukmin sebagaimana dicatatkan dalam Al-quran dan as-sunnah. Amin:)
Buku ini cuma berharga Rp20k sahaja, kalau dalam ringgit dalam RM7-8 je.
Tebal pun tak tebal sangat. Kesimpulannya penulisannya agak santai dan sesuai untuk dibaca oleh sesiapa yang bergelar remaja. Yang bukan remaja pun boleh je kot nak baca tapi mungkin kuranglah input yang boleh didapati sebab kami masih mahasiswa lagi....hehe. Harap ianya bermanfaat buat yang membaca.

Ok2, tu je nak tulis. Siapa nak beli bolehlah contact wakil-wakil yang ada.

FK10 : Mustaqim Twp10 :Syahirah
FK09 : Mahirah Twp09:Fatin Ayuni
FK08 : Syafiqah Twp08:Firdaus
FK07 : Nadia Izzati Pharmacy: Rawiyani
KOAss n ITB : Zulhazwan FKG : Faiz 08

p/s: Yang luar daripada Bandung @ yang di Malaysia, jika nak beli insyaAllah boleh diuruskan nanti. Kalau boleh carilah kawan-kawan yang nak beli=)
p/s/s: Mungkinkah ada penerbit yang mahu menerbitkan buku ini? Laskar Pelangi harus berani bermimpi~

klik untuk link asal

Dec 10, 2010

Doa akhir dan awal tahun.

Assalamualaikum w.b.t.

alhamdulillah, Allah azza wajalla telah memberi kesempatan kepada kita untuk terus menikmati kehidupan di dunia ini dan kurang dari 30 jam lagi insyaAllah hayat kita dapat merasakan tahun baru dalam islam, tahun 1432 hijrah.

apakah itu tahun hijrah?

seperti mana kalendar Gregorian yang seantero dunia mengaplikasikan dalam kehidupan seharian, ummat islam juga mempunyai kalendar yang tersendiri yang dikenali sebagai kalendar Hijri.

apakah perbezaan antara kalendar Gregorian dan Hijri?

antara perbezaan di antara kedua-dua kalendar ini adalah,

1. Gregorian mengikut putaran bumi mengelilingi matahari, manakala Hijri mengikut putaran bulan mengelilingi bumi.

2. Gregorian mempunyai 365 hari setahun (366 hari dalam tahun lompat), manakala Hijri mempunyai 354 hari setahun.

3. Jumlah hari dalam setiap bulan Gregorian adalah tetap (Januari 31 hari, November 30 hari), tetapi jumlah hari dalam setiap bulan Hijri tidak tetap, bergantung kepada nampaknya Hilal (anak bulan). bulan-bulan dalam Hijri antara 29 atau 30 hari. kaedah mengira munculnya anak bulan adalah dengan menggunakan ilmu 'Falak'.

bilakah permulaan setiap kiraan kalendar tersebut?

dalam kalendar Gregorian, ia bermula setelah kelahiran Nabi Isa a.s.

dalam kalendar Hijri pula, ia mula digunakan di zaman Khalifah Umar al-Khattab r.a, dan tahun berlakunya peristiwa hijrah Nabi Muhammad s.a.w. dari Makkah ke Madinah diambil sebagai tahun pertama hijrah.

apakah ada amalan khusus dalam menyambut kedatangan tahun baru Hijri?

tiada amalan khusus dalam menyambut kedatangan tahun baru Hijri. tidak ada dalil dari al-Qur'an dan as-Sunnah tentang sambutan tahun baru Hijri. maka Nabi Muhammad s.a.w tidak pernah menganjurkan apa-apa amalan khusus dalam menyambut tahun baru. jangan samakan seperti sambutan tahun baru Gregorian, seperti yang kita tahu detik 1 Januari setiap tahun ditunggu-tunggu dengan penuh debaran dan kedatangannya disambut dengan pesta bunga api dan di negara-negara barat, pesta arak, tari menari, dan segala macam amalan Jahiliyah.

bolehkah berdoa untuk kesejahteraan tahun yang akan datang?

tidak salah untuk berdoa, kerana berdoa itu sangat digalakkan. berdasarkan firman Allah s.w.t;

Dan Tuhanmu berfirman: "berdoalah kepadaKu, nescaya akan Ku perkenankan bagimu". Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembahKu (berdoa kepadaKu) akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina. [al Ghafir, 40:60]

berdoa itu adalah tuntutan ke atas setiap insan yang beriman, bahkan berdasarkan ayat tersebut, sesiapa yang menyombongkan diri untuk tidak berdoa kepada Allah tergolong dalam golongan yang dicela.

maka, tidaklah salah untuk mendoakan kesejahteraan untuk tahun yang akan datang. tetapi ia menjadi salah apabila kita kaitkan doa akhir dan awal tahun dengan pelbagai fadhilat kepada sesiapa yang membacanya, kerana Allah s.w.t tidak menyebut dalam al-Qur'an tentang kelebihan membaca doa akhir dan awal tahun, dan Nabi Muhammad s.a.w tidak pula mengajarkan doa khusus untuk peristiwa ini dalam mana-mana Hadis yang Shahih.

contoh amalan khusus yang dianjurkan dalam bulan Muharram adalah seperti berikut;

صوم يوم عرفة يُكفِّر سنتين: ماضية ومستقبلة، وصوم يوم عاشوراء يكفر سنة ماضية

"Puasa pada hari Arafah menghapuskan (dosa) 2 tahun : yang lepas dan yang akan datang, dan puasa pada hari 'Asyura' menghapuskan (dosa) setahun yang lepas" -[Hadith diriwayatkan oleh semua kecuali al-Bukhari dan Tirmudzi, Nailul Authar, 4/323].

maka, menurut hadis di atas, kita dianjurkan untuk berpuasa pada hari Asyura (10 Muharram). amalan sebegini adalah sunat untuk kita lakukan kerana anjuran Nabi Muhammad s.a.w sendiri. dan fadhilat 'penghapusan dosa selama 2 tahun' itu adalah benar berdasarkan hadis tersebut. tetapi kuasa pengampunan hanya di sisi Allah s.w.t, tidaklah benar jika kita berpuasa pada hari Arafah memberi kita 'lesen' untuk bermaksiat untuk tahun yang akan datang. apa yang penting, kita kekal istiqamah dalam segala amalan seharian kita dan mempunyai iltizam yang tinggi untuk memperbaik diri dalam meningkatkan perkara-perkara ma'ruf dan mencegah diri dari melakukan perkara-perkara yang mungkar.

kesimpulannya, teruskan berdoa kerana Allah Maha Mendengar, semoga kita terpelihara dari kepercayaan yang tidak ada dalam syariat Islam. sabda Rasulullah s.a.w “Sesiapa yang mengada-adakan perkara baru dalam urusan agama ini maka dia tertolak” [HR Muslim]

Ya Allah, semoga segala amalan kami diterima olehMu dan kuatkanlah iman kami dalam menghadapi dugaan dan cabaran di dunia ini. jadikanlah tahun yang akan datang ini lebih baik dari tahun lalu, ampunilah dosa kami, dan rahmatilah kami Ya Allah, ameen ya rabb! [ini doa yang saya karang sendiri, dan kita boleh saja berdoa dengan apa cara sekalipun. jika ada doa khusus yang diajar oleh Nabi Muhammad s.a.w, amalkanlah!]

Wallahu a'lam.

sekian, al faqir ilallah

Imanul Hassan bin Abdul Shukor

p/s: tulisan saya adalah rumusan dari rujukan sumber-sumber di bawah, digalakkan untuk membaca agar dapat pemahaman yang lebih jelas insyaAllah.

perihal sambutan maal hijrah : http://drmaza.com/himpunan_fatwa/?p=28

perihal doa akhir dan awal tahun : http://qazikirdandoa.blogspot.com/2009/03/doa-awal-dan-akhir-tahun-serta-bubur.html

http://www.al-ahkam.net/forum09/viewtopic.php?f=97&t=37445

Dec 5, 2010

Mencuba pakaian Syurga


Sewaktu saya bersiar-siar di KLCC, Mid Valley, Times Square dan seribu satu pasaraya lagi, hampir setiap kali saya akan berjumpa dengan remaja Melayu yang tidak ada langsung ciri-ciri kemelayuan.

Sekali pandang persis Minah dan Mat Salleh. Rambutnya berwarna-warni, didandan pula dengan mekap beserta aksesori, ditambah pula dengan skirt singkat, memang serupa dengan orang kulit putih, cuma kulit mereka sahaja masih Melayu.

Kenapa ya? Kalau adapun remaja Melayu, jiwa dan pakaian mereka membuatkan seolah-olah saya sedang membeli belah di pasaraya ternama di New York atau Hong Kong. Hebat bukan?

Saya akui, fesyen mampu mencipta satu suasana yang berbeza. Cuba bayangkan sebentar, kamu sekarang di Mid Valley dengan berjubah, dan hampir semua manusia di sekelilingmu berpakaian jeans ketat dan berskirt singkat, bukankah kamu akan gusar?

Mana tidaknya, apa yang kita fikirkan ialah apa yang orang lain fikirkan terhadap kita. Betul?

"Eh, Minah ni, pakai jubah pula."

Dalam zaman yang serba canggih, hatta pakaian sekalipun mahu dicanggihkan (bukan jenama canggih). Saya juga hairan, entah dari mana pereka-pereka fesyen ini mendapat ilham.

Mereka mencipta pakaian dalam pelbagai versi, dedah belakang, tutup depan, dedah atas dan tutup bawah. Semua kelihatan hebat di mata kita kerana ia adalah sesuatu yang lain dalam norma masyarakat kita. Bukankah anda suka kalau anda menjadi perhatian?

Kita dan Fesyen

Teringat sewaktu saya dan dua orang teman lama bertemu, kami menghabiskan masa dengan membeli belah. Saya dan Si A mahu membeli pakaian. Al-kisah, singgahlah kami di sebuah kedai pakaian di East Cost Mall, dan ketika membeli kemeja, saya memilih kemeja yang agak labuh manakala teman saya, si A memilih kemeja biasa. Lalu saya ditegur begini :

"Eh, Aishah, kenapa labuh sangat?".

Saya tergamam. Kelu lidah seketika. Walhal sebenarnya akal saya mencari-cari idea untuk membalas soalannya yang bagi saya tidak perlu dijawab.

"Erm, memang saya suka jenis yang macam ini."

Sikap Umat Kita

Di zaman fesyen bohsia bohjan dijaja, akhlak lumat entah kemana, saya merasakan sesuatu telah hilang dalam diri kita. Sesuatu yang hilang itu yang pernah berlaku pada umat terdahulu; yang menyebabkan kita kehilangan zaman-zaman indah kegemilangan Tamadun Islam.

Apa yang Hilang?

Izzatul islam. Perasaan bangga dengan Islam. Saya percaya umat kita sudah hilang perasaan bangga sebagai seorang Muslim. Mana tidaknya, kita sendiri yang merasa malu apabila berpakaian mengikut syariat, apabila tidak berhias, berdandan dan tidak mengikut trend fesyen.

Seolah-olah Muslim yang mengikut syariat tergolong dalam golongan yang terasing jika berpakaian menutup aurat kerana kebanyakan manusia berfesyen dengan fesyen dedah-dedah.

Ada satu lagi cerita. Harap siapa yang sudi membaca tidak jemu.

Saya berasal dari sebuah sekolah biasa, maka adab dan sosial pelajar-pelajar juga biasa-biasa sahaja. Apabila saya dan kawan bertudung jenis kain akel, saya dan teman baik dipanggil ustazah. Tinggi sungguh penghargaan yang diberi pada kami.

Suatu hari, kawan saya memakai tudung labuh. Usai solat Isyak di surau sekolah, dia keluar. Merah padam mukanya apabila memasuki kelas gara-gara semua mata memerhatinya dari surau sehingga ke kelas. Terpaksalah dia menyorok seketika di dalam tandas.

Saya tahu, barangkali kamu terlupa sekali-sekala untuk memakai lengan panjang, terlupa untuk menutup rambutmu yang ikal mayang, terlupa untuk memakai seluar di bawah paras lutut dan seribu satu lagi kelupaanmu.

Tapi kamu jangan lupa, malaikat yang mencatat amalanmu di kiri dan kanan tidak pernah lupa untuk menulis amalanmu. Dan yang paling kamu tak boleh lupa, Pencipta kita sentiasa memerhatikan kita. Maha Suci Allah dari sifat hamba-Nya yang pelupa. Kalau hari-hari lupa, sampai bila kesudahannya?

Barangkali juga kamu tahu menutup aurat penuh itu wajib. Cuma kamu masih belum kuat untuk berubah. Kamu tahu, memakai tudung perlu menutup dada, memakai baju jangan yang ketat-ketat dan nipis, apabila berhias biarlah berpada-pada.

Tetapi kamu jangan lupa, kekuatan itu datangnya dari iman. Dan iman itu datangnya dengan keyakinanmu pada janji Tuhan. Apa kamu sudah lupa mengapa Allah memberi arahan sedemikian?

"Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka, atau bapa mereka atau bapa mertua mereka atau anak-anak mereka, atau anak-anak tiri mereka, atau saudara-saudara mereka, atau anak bagi saudara-saudara mereka yang lelaki, atau anak bagi saudara-saudara mereka yang perempuan, atau perempuan-perempuan Islam, atau hamba-hamba mereka, atau orang gaji dari orang-orang lelaki yang telah tua dan tidak berkeinginan kepada perempuan, atau kanak-kanak yang belum mengerti lagi tentang aurat perempuan; dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka; dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, supaya kamu berjaya." (An-Nur :31).

Maka saya membuat kesimpulan peribadi. Kebanyakan kita berpakai mengikut undang-undang budaya bukan syariat lagi. Kalau tidak, mana lahirnya golongan pakai jubah tapi tak bertudung, apabila bertudung pula, baju hampir-hampir tanpa lengan, kain pula terbelah depan belakang?

Kalau lelaki pula, seluar ketat-ketat, seluar singkat-singkat. Mungkin begini, lahir-lahir ibu bapa pakai begitu, maka anak-anak juga mengikut apa yang dipakai ibu bapa. Kita pakai ikut budaya tanpa tahu dalilnya?

Prejudis Terhadap Umat Sendiri

Seringkali bila memikirkan masalah umat, saya hairan, mengapa umat Islam lewat zaman ini bersikap prejudis terhadap saudara sendiri? Mengapa apabila ada yang cuba-cuba "berhijrah" ke arah yang lebih baik, akan ada nada-nada sumbang di belakang yang memandang serong?

Bukannya mahu diambil yang jernih dibuang yang keruh. Apatah lagi memberi sokongan, tapi ia dipulaukan pula semata-mata kerana mentaati perintah Allah. Masya-Allah saudaraku, cepat-cepatlah hisab diri!

Sabda Nabi Junjungan

Daripada Abu Hurairah r.a. berkata: Bersabda Rasululah saw. ,"Islam mula tersebar dalam keadaan dagang (asing). Dan ia akan kembali asing pula. Maka beruntunglah orang orang yang asing." -H.R. Muslim

Lihatlah saudaraku, Islam kembali asing di akhir zaman ini dan dirasa ganjil dari pandangan dunia, bahkan pada pandangan orang Islam sendiri. Kita sendiri yang merasa ganjil dan pelik tatkala melihat orang Islam yang iltizam dengan Islam dan cuba mengamalkan tuntutan Islam yang sebenar.

Seorang yang iltizam dengan Islam dipandang sepi oleh masyarakat dan terlalu susah untuk diterima sebagai individu yang normal di kalangan mereka.

Dan begitulah seterusnya nasib lslam di akhir zaman. Ia akan terasing dan tersisih dari masyarakat, bahkan tersisih dari pandangan orang Islam sendiri yang mengaku sebagai umat Islam dan marah apabila dikatakan yang dia bukan orang Islam.

Daripada Anas r.a. bekata, Rasulullah saw. bersabda, "Akan datang kepada umat ku suatu zaman di mana orang yang berpegang kepada agamanya laksana menggenggam bara api." H.R. Tirmizi

Di zaman yang sangat mencabar ini, sesiapa yang hendak mengamalkan ajaran Islam terpaksa menghadapi kesusahan dan tentangan yang sangat hebat. Kalau tidak bersungguh-sungguh, nescaya Islam terlepas dari genggamannya.

Kerana apa? Kerana umat Islam sendiri tidak membantu untuk dia menunaikan kewajiban agamanya, bahkan apa yang ada disekelilingnya mendorong untuk membuat kemaksiatan dan perkara-perkara yang dapat meruntuhkan aqidah dan keimanan atau paling kurang menyebabkan kefasiqan. Jadi kesimpulannya, orang Islam tersepit dalam melaksanakan tuntutan agamanya di samping tidak mendapat kemudahan.

Lecehnya Islam

Ada yang mempersoalkan, kenapalah perempuan diperintahkan menutup aurat hampir keseluruh tubuh kecuali muka dan tapak tangan? Kenapa lelaki tidak?

Jawapannya pada saya mudah. Kerana yang Allah perintahkan untuk kita tutup itu adalah yang indah-indah belaka. Tanpa perlu lagi dikiaskan dengan analogi palsu yang sudah dihadam oleh kita (analogi permata dalam bungkusan), kita pasti faham. Buktikan pada saya, dimana perempuan tidak cantik?

Tiada.

Tapi lelaki, diberatkan pula dengan amanah dan tanggungjawab. Menjadi lelaki bagi saya umpama bakal memikul sebeban gunung. Mana tidaknya, kalau sudah berkahwin, keluarga sendiri perlu dijaga, ibu dan ayah perlu diutama, anak isteri juga dipikul dosa, nafkah pula perlu diusaha, bukankah itu amanah besar dari Tuhan?

Saya menulis ikhlas dari hati. Untuk kakak, adik, ibu, ayah, abang, kawan, teman, dan Muslim semuanya. Semua ini tanda kasih dan sayang bersama. Kerana saya tahu, syurga dicipta untuk semua hambanya. Maka,saya mahu masuk bersama kalian. Sungguh, syurga itu mahal nilainya, dan jalan menujunya tidak semudah yang kita sangka. Maka, berubahlah dari sekarang.

Yang lebih menakutkan apabila direnungi hadis Nabi di bawah :

Daripada Abu Hurairah r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda : "Ada dua golongan yang akan menjadi penghuni Neraka yang belum lagi aku melihat mereka. Pertama, golongan (penguasa) yang mempunyai cemeti-cemeti bagaikan ekor lembu yang digunakan untuk memukul orang. Kedua, perempuan yang berpakaian tetapi bertelanjang, berlenggang lenggok waktu berjalan, menghayun-hayunkan bahu. Kepala mereka (sanggul di atas kepala mereka) bagaikan bonggol (goh) unta yang senget. Kedua-dua golongan ini tidak akan masuk syurga dan tidak akan dapat mencium bau wanginya. Sesungguhnya bau wangi syurga itu sudah tercium dari perjalanan yang sangat jauh daripadanya".

Marilah kita sama-sama berubah menuju ke jalan-Nya.


dipetik dari iluvislam.com

Nov 28, 2010

Cita kami hidup mulia, atau syahid mendapat syurga!

kan melangkah kaki dengan pasti
menerobos segala onak duri
generasi baru yang telah dinanti
tak takut dicaci tak gentar mati

bagai gelombang terus menerjang
tuk tumbangkan segala kezaliman
dengan tulus ikhlas untuk keadilan
hingga pertiwi gapai sejahtera

takkan surut walau selangkah
takkan henti walau sejenak
cita kami kami hidup mulia
atau syahid mendapat syurga

takkan surut walau selangkah
takkan henti walau sejenak
cita kami kami hidup mulia
atau syahid mendapat syurga


kan melangkah kaki dengan pasti
menerobos segala onak duri
generasi baru yang telah dinanti
tak takut dicaci tak gentar mati

takkan surut walau selangkah
takkan henti walau sejenak
cita kami kami hidup mulia
atau syahid mendapat syurga


takkan surut walau selangkah
takkan henti walau sejenak
cita kami kami hidup mulia
atau syahid mendapat syurga

kan melangkah kaki dengan pasti
menerobos segala onak duri
generasi baru yang telah dinanti
tak takut dicaci tak gentar mati

bagai gelombang terus menerjang
tuk tumbangkan segala kezaliman
dengan tulus ikhlas untuk keadilan
hingga pertiwi gapai sejahtera
hingga pertiwi gapai sejahtera
hingga pertiwi gapai sejahtera

[Shoutul Harokah, Gelombang Keadilan]



video sambutan aidil adha 1431 hijrah, 17/11/2010, Davangere.

Nov 2, 2010

Madu


Dan Tuhanmu mewahyukan kepada lebah: "Buatlah sarang-sarang di bukit-bukit, di pohon-pohon kayu, dan di tempat-tempat yang dibikin manusia". Kemudian makanlah dari tiap-tiap (macam) buah-buahan dan tempuhlah jalan Tuhanmu yang telah dimudahkan (bagimu). Dari perut lebah itu keluar minuman (madu) yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya terdapat ubat yang menyembuhkan bagi manusia. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kebesaran Tuhan) bagi orang-orang yang memikirkan. [an Nahl, 16:68-69]


Lebah merupakan antara ciptaan Allah Yang Maha Agung. Istimewa lebah ini, sehinggakan an-Nahl (bermaksud 'Lebah') merupakan salah satu antara 114 nama surah di dalam kitab teragung di muka bumi, al Qur'an al Karim. Walaupun saya pernah disengat lebah sebanyak 12 sengatan ketika sedang beriadah di Taman Tasik Titiwangsa 14 tahun lalu, tetapi makhluk Allah yang unik ini mempunyai satu kelebihan yang tidak dapat pada serangga lain, iaitu menghasilkan madu.

Seperti potongan ayat Allah di atas, Allah telah mengarahkan lebah membuat sarang di seluruh penjuru dunia, agar lebah dapat mengeluarkan madu dari perutnya, dan dapat dikumpulkan dalam sarang-sarang lebah tersebut.
Dari perut lebah itu keluar minuman (madu) yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya terdapat ubat yang menyembuhkan bagi manusia. [an Nahl, 16:69]


itulah pesanan Pencipta manusia, Penyembuh penyakit, Allah azza wa jalla. berimankah kita dengan ayatNya?

jika ya, marilah kita beriltizam untuk menjadikan madu antara wasilah penyembuhan penyakit kita. ingat, yang menyembuhkan adalah Allah, madu hanya sebagai ikhtiar dalam mencari sembuhan tersebut.

walaupun dengan adanya ayat Allah di atas dan juga pelbagai hadis yang shahih dari imam kita, Nabi Muhammad s.a.w, namun saya sendiri tidak pernah mengamalkan pengambilan madu dalam penyembuhan penyakit. Tetapi setelah membaca buku 'Terapi Ayat Suci' yang saya peroleh dari pemberian seseorang, maka saya semakin yakin dan bersemangat untuk menjadikan madu antara First Line of Treatment untuk segala jenis penyakit, insyaAllah.

Itulah antara contoh tabiat manusia, sudah diterangkan dalam al Qur'an dan as Sunnah, tetapi tidak mahu ikut juga. Seperti anak yang degil kepada pesanan ibu bapa, akhirnya kita akan sedar bahawa pesanan ibu bapa kita adalah sangat berguna. Samalah juga dengan kita dengan Allah, Allah sudah pesan berkali-kali dalam al Qur'an, tetapi kita sebagai hambaNya sentiasa tidak menghiraukan pesanan Allah. Na'uzubillah, marilah kita berazam dari sekarang untuk mengikuti perintah Allah, dan menjauhi laranganNya ya?

samalah juga dengan madu, Allah sudah pesan bahawa madu ada penawar, marilah kita cuba. dan Dialah yang Maha Mengetahui mengenai perihal hambaNya yang Dia sendiri ciptakan.

(saya bukan pengusaha madu, bukan juga salesman madu, maka jangan ingat saya hendak promote produk madu ya :P)

menurut buku 'Terapi Ayat Suci', antara manfaat yang kita boleh dapat dari madu ini adalah:
  • mengurangkan insomnia dan kekurangan tidur
  • penawar bagi ulcer di mulut, bibir pecah
  • melembutkan kulit
  • mengurangkan risiko penyakit jantung
  • melancarkan daya detak jantung
  • memakan satu senduk setiap hari sebagai prophylaxis untuk batuk yang kronik
  • mengurangkan masalah pernafasan
  • melancarkan sistem-sistem dalam tubuh
  • menguatkan gusi. rawatan tradisional pernah mengesyorkan mengurut-urut madu ke atas gusi
  • dapat mengatasi lemah syahwat dan kemandulan, meningkatkan prestasi seksual
  • dapat mengelakkan Type I Hypersensitivity Reaction (alergi)
penulis telah membuat kajian sendiri mengenai lebah, dan itulah antara manfaat yang dapat dikesan sewaktu pengkajiannya. hebatkan madu ciptaan Allah ini?

marilah makan madu. A honey a day, keeps the doctor away!

semoga bermanfaat :D

Aug 18, 2010

Ramadhan, telah kita perbaiki diri?

Saudara-saudari yang dirahmati Allah,

Nabi (saw) mengingatkan kita bahawa di kalangan orang yang berpuasa, ada yang tidak memperolehi apa-apa kecuali lapar dan dahaga. Dan di sana pula terdapat golongan yang berpuasa dan memperoleh pelbagai keistimewaan dan keberkatan. Di dalam spektrum yang begitu luas, di manakah kita?

Untuk mencapai darjat tertinggi yang dianugerahkan kepada orang yang berpuasa, kita perlu memenuhi syarat lahiriahnya yakni menahan diri dari makan, minum dan perkara lain yang membatalkan puasa. Kita perlu juga menghidupkan sunat dan adab puasa seperti bersahur, menyegerakan berbuka, bertarawih, bersedekah dan membaca al-Quran.

Tetapi itu saja tidak mencukupi. Menurut Sheikh Said Hawwa di dalam kitabnya al-Mustakhlas fi Tazkiyatun Nafsi, terdapat enam syarat tambahan yang perlu diberi perhatian oleh orang yang benar-benar berhajat meninggikan kualiti puasanya:

a. Memejamkan mata serta mengekangnya jangan sampai memperluas, atau memperdalamkan penglihatan, yakni melihat dengan berlebih-lebihan kepada segala sesuatu yang tercela dan tidak baik dan dibenci oleh agama. Demikian pula melihat apa saja yang menyebabkan hati terpesona, sehingga lalai daripada mengingati Allah.

b. Menjaga lisan dari perkataan yang tidak masuk akal atau senda-gurau yang melampaui batas, atau berkata kotor, atau berkata yang sia-sia, atau berdusta atau mengumpat, atau mengadu domba atau berkata jijik, atau bertengkar atau memamerkan diri sendiri. Sebaliknya hendaklah diam atau mengurangkan bicara yang tidak perlu dan menyibukkan diri dengan berzikir kepada Allah gemar membaca al-Quran atau kitab-kitab agama.

c. Menahan diri dari mendengar apa yang tidak disenangi dari ukuran agama, sebab setiap perkara yang haram diucapkan maka menjadi haram mendengarnya.

d. Menahan anggota-anggota tubuh yang lain dari perbuatan dosa khususnya tangan dan kaki jangan sampai melakukan hal-hal yang terlarang menurut kacamata agama. Begitu juga menahan perut dari makan apa-apa yang bukan sahaja haram tetapi juga yang syubhat, terutama di saat berbuka puasa.

e. Menahan diri dari terlalu banyak makan atau menyediakan pelbagai makanan ketika berbuka, sekalipun makanannya halal, sehingga perut sekan-akan tidak memuatnya lagi. Sebab tiada wadah yang lebih dibenci oleh Allah daripada perut yang penuh terisi. Puasa ialah untuk mematahkan segala macam kesyahwatan, maka adakah orang yang puasa itu wajar memupuk kembali syahwatnya ketika berbuka? Sepanjang hari ia menekan nafsu maka ia adakah bermaksud membalas dendam nanti pada waktu berbuka?

f. Pada siangnya, masih ketika berpuasa, ia membeli ini dan itu yang berupa makanan dan waktu berbuka akan dihabiskan semua sekali. Maka tujuan puasa untuk melemahkan nafsu syahwat tetap tidak berhasil. Sewajarnya, sediakanlah makanan dan makanlah sekadar seperti mana hari-hari biasa pada bulan lain, tanpa berlebih-lebihan atau mengistimewakannya sehingga merangsang lagi nafsu.

g. Hendaklah hatinya menggantung harap dan takut mengenai diterima atau tidak puasanya hari itu. Hatinya berdebar-debar dan tidak tenteram; kerana belum ada kepastian. Jika diterima, pasti termasuk dalam golongan almuqarrabin yang mempunyai pelbagai keistimewaan. Jika tidak, maka pasti tergolong ke dalam golongan yang tertolak amalannya, lagi dimarahi dan dimurkai-Nya. Orang yang tertipu oleh dirinya sendiri mengira ibadatnya pasti diterima, padahal ada kemungkinan tidak demikian. Nanti pada hari kiamat ia akan terkejut mengapa Allah tidak menerima amalannya!

Semoga Allah swt menerima membantu kita mengamalkan dan istiqamah dengan keenam-enam perkara di atas ke arah meningkatkan kualiti puasa kita.

Sumber: perkongsian oleh brother akram

disalin dari sini. (dikemaskini setiap hari oleh ukht wan farah, sumber dari brother akram)

Aug 4, 2010

Ramadhan, dan amalan sunnahnya.


Assalamualaikum w.b.t.

Ramadhan bakal menjelma lagi. Bulan barakah yang dinantikan oleh setiap insan yang bertaqwa. Bulan mulia, bahkan satu-satunya bulan yang disebut dalam kitabullah;

(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Qur'an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang batil). Karena itu, barang siapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barang siapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur. [al Baqarah, 2:185]
Maka, dalam bulan Ramadhan ini, apakah amalan yang biasa dilakukan oleh imam kita, Rasulullah s.a.w.?

1. Berpuasa.

Kata Nabi: "Sesiapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan ihtisab (mengharapkan pahala) maka diampunkan baginya dosa-dosa yang lepas" [Riwayat Bukhari & Muslim]


2. Membaca Al-Qur'an.

Nabi SallaLlahu `alaihi wasallam menceritakan bahawa Jibril `alayhi s-salam membacakannya Al-Qur'an setiap tahun sekali pada bulan Ramadhan, dan pada tahun kewafatan baginda sebanyak 2 kali. [Riwayat Bukhari & Muslim]

Jibril menemuinya (Nabi SallaLlahu `alayhi wasallam) pada setiap malam di bulan Ramadan hingga bulan itu berlalu. Nabi SallaLlahu `alayhi wasallam memperdengarkan bacaan Al-Qur'an kepadanya. [Riwayat Bukhari]



3. Qiyamullayl.

Kata Nabi: "Sesiapa yang bangun (solat) pada bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan ihtisab (mengharapkan pahala) maka diampunkan baginya dosa-dosa yang lepas" [Riwayat Bukhari & Muslim]

Abi Zar meriwayatkan Nabi SallaLahu`alayhi wasallam bangun bersolat bersama-sama mereka pada malam ke-23 sehingga satu pertiga malam, dan pada malam ke-25 sehingga separuh malam. Para sahabat berkata kepada baginda SallaLhua `alayhi wasallam: "Kalaulah tuan terus sempurnakan saki-baki malam kami dengan solat sunat". Maka Nabi SaLlahu `alayhi wasallam berkata: "Sesiapa yang berdiri bersama imam sehingga dia (imam) beredar, dituliskan baginya ganjaran orang yang qiyam semalaman" [Riwayat Tirmizi - sahih]



4. Sadaqah.

Kata Ibnu `Abbas: "Rasulullah SallaLlahu `alayhi wasallam adalah manusia yang sangat pemurah dan baginda akan menjadi lebih pemurah pada bulan Ramadhan..." [Riwayat Bukhari]



5. Memberi Makan Kepada Orang Yang Berpuasa.

Kata Nabi: "Sesiapa yang memberi makan orang yang berpuasa, dia akan mendapat pahala sepertinya dan ianya tidak akan mengurangkan pahala orang yang berpuasa sedikit pun" [Riwayat Tirmizi - sahih]



6. Menjaga Lidah, Menjauhi Berdusta, Tidak Mencaci, Tidak Bergaduh.

Kata Nabi: "Sesiapa yang tidak meninggalkan percakapan dusta dan terus mengamalkannya, maka Allah tidak berhajat agar dia meninggalkan makanan dan minumannya (berpuasa)" [Riwayat Bukhari]

Kata Nabi: "Jika seseorang daripada kamu mula berpuasa maka janganlah dia melakukan rafath (melakukan perkara-perkara yang membangkitkan nafsu) dan janganlah dia bergaduh, sekiranya seseorang mencaci atau memusuhinya maka hendaklah dia berkata: Sesungguhnya aku berpuasa! Sesungguhnya aku berpuasa!" [Riwayat Muslim]



7. `Umrah.

Kata Nabi: "Satu umrah pada bulan Ramadhan ganjarannya menyamai satu haji". Dalam riwayat yang lain: "Menyamai satu haji bersamaku". [Riwayat Bukhari & Muslim]



8. I`tikaf.

Kata `A'isyah RadhiyaLlahu `anha: "Nabi SallaLlahu `alayhi wasallam beri`tikaf pada 10 terakhir Ramadhan sehingga Allah mewafatkan baginda. Kemudian, isteri-isterinya terus beri`tikaf selepasnya" [Riwayat Bukhari]



9. Mencari dan Beribadat Pada Malam Al-Qadr (Laylatu l-Qadr).

Kata Nabi: "Carilah Laylatu l-Qadr pada 10 terakhir daripada Ramadhan" [Riwayat Bukhari & Muslim]

Kata Nabi: "Sesiapa yang bangun (beribadat) pada malam Al-Qadr (Laylatu l-Qadr) dengan penuh keimanan dan ihtisab maka baginya keampunan untuk dosa-dosa yang lepas" [Riwayat Bukhari & Muslim]



10. Bersegera Berbuka Puasa.

Kata Nabi: "Sentiasalah umatku berada dalam kebaikan sepanjang kamu menyegerakan berbuka" [Riwayat Bukhari]


mari kita manfaatkan bulan ini sepenuhnya! ahlan wa sahlan ya ramadhan =)


[jazakallah kepada akh hafizi atas sumbangan dalil-dalil tersebut, klik di sini untuk sumber]

Jul 28, 2010

Orang yang bertaqwa

Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. [al Hujuraat, 49:13]


Siapakah orang-orang bertaqwa itu?

‎1) mereka yang menjadikan al-Qur'an sebagai panduan hidup.

Kitab (Al Qur'an) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertakwa, [al Baqarah, 2:2]


2) mereka yang mewakafkan hartanya bila-bila masa, menahan marah, dan pemaaf.

Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa, (yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan. [ali Imran, 3:133-134]


3) mereka yang sedikit tidur pada waktu malam, selalu bertaubat di akhir malam, dan menjadikan sebahagian harta mereka sebagai hak orang-orang miskin.

Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa berada di dalam taman-taman (surga) dan di mata air-mata air, sambil mengambil apa yang diberikan kepada mereka oleh Tuhan mereka. Sesungguhnya mereka sebelum itu di dunia adalah orang-orang yang berbuat baik; Mereka sedikit sekali tidur di waktu malam; Dan di akhir-akhir malam mereka memohon ampun (kepada Allah). Dan pada harta-harta mereka ada hak untuk orang miskin yang meminta dan orang miskin yang tidak mendapat bahagian. [adz-Dzariyat, 51:15-19]


4) sentiasa mengerjakan ibadat, memelihara hukum hakam Allah, takut melanggar perintah Allah, dan taat pada Allah s.w.t.

Dan (ingatkanlah pula hari) didekatkan Syurga bagi orang-orang yang bertakwa, di tempat yang tidak jauh (dari mereka). (Serta dikatakan kepada mereka): Inilah yang dijanjikan kepada kamu, kepada tiap-tiap hamba yang sentiasa kembali (kepada Allah dengan mengerjakan ibadat), lagi yang sangat memelihara dengan sebaik-baiknya (segala hukum dan peraturan Allah); (Iaitu) orang yang takut (melanggar perintah Allah) Yang Maha Pemurah, semasa tidak dilihat orang dan semasa dia tidak melihat azab Allah, serta dia datang (kepada Allah) dengan hati yang tunduk taat. [Qaf, 50:31-33]

Jul 27, 2010

Bergaul dengan wanita.

Assalamualaikum w.b.t.

kaifal hal? moga2 sihat senantiasa insyaAllah.

kali ini, ingin saya kongsikan huraian kitab Riyadhus Shalihin, menyentuh Bab 32, Bergaul dengan Wanita. nota huraian ini saya telah peroleh dari Facebook Message dari Group Masjid Inti Iman, yang terletak di Pamulang, Jawa Barat, Indonesia. (klik di sini)

RIYADHUS SHALIHIN
(TAMAN ORANG-ORANG SHALIH)

Bab 32 :
Bergaul Dengan Wanita

Allah Ta’ala berfirman ” QS 4:19. Hai orang-orang yang beriman, tidak halal bagi kamu mempusakai wanita dengan jalan paksa dan janganlah kamu menyusahkan mereka karena hendak mengambil kembali sebagian dari apa yang telah kamu berikan kepadanya, terkecuali bila mereka melakukan pekerjaan keji yang nyata. Dan bergaullah dengan mereka secara patut. Kemudian bila kamu tidak menyukai mereka, (maka bersabarlah) karena mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak.

Allah Ta’ala berfirman ” QS 4:129. Dan kamu sekali-kali tidak akan dapat berlaku adil di antara istri- istri (mu), walaupun kamu sangat ingin berbuat demikian, karena itu janganlah kamu terlalu cenderung (kepada yang kamu cintai), sehingga kamu biarkan yang lain terkatung-katung. Dan jika kamu mengadakan perbaikan dan memelihara diri (dari kecurangan), maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

1. Dari Abu Hurairah ia berkata : “Rasulullah SAW Bersabda : “Berpesan baiklah kamu terhadap wanita, sesungguhnya wanita itu diciptakan dari tulang rusuk. Dan paling bengkok adalah bagian atas. Oleh karena itu, apabila kamu paksa untuk meluruskannya, maka akan hancurlah ia, dan apabila kamu membiarkannya, maka akan bengkoklah ia selama lamanya. Oleh karena itu berpesan baiklah terhadap wanita. (H.R Bukhari dan Muslim)

2. Dari Abdullah bin Zam`ah ra. Ia mendengar Nabi SAW Berkhutbah dan bercerita tentang unta sebagai mu`jizat Nabi Shaleh dan orang yang membunuhnya. Rasulullah SAW, bersabda: “Ketika bangkit orang yang paling celaka di antara mereka, yaitu seorang laki-laki yang amat kuat dan gagah perkasa serta disegani kaumnya. Setelah selesai, beliau melanjutkan khutbahnya tentang wanita, dan memberi nasihat tentang cara bergaul dengan wanita. Beliau bersabda : “Salah seorang di antara kalian ada yang sengaja memarahi isterinya bahkan memukul bagaikan budaknya, lalu pada malam harinya mungkin ia bersetubuh dengannya.” Selanjutnya beliau menasihati para sahabat karena mereka tertawa ada yang buang angin, beliau bertanya : “Mengapa salah seorang di antara kamu menertawakan sesuatu yang ia sendiri juga melakukannya?” (H.R Bukhari dan Muslim)

3. Dari Abu Hurairah ra. Berkata : Rasulullah SAW Bersabda : “Janganlah seorang laki-laki mukmin memarahi seorang perempuan mukmin! Apabila tidak suka terhadap salah satu perangainya, maka masih ada perangai lain yang menyenangkan.” ( H.R Muslim)

4. Dari `Amr bin Al-Ahwash Al-Jusyamiy ra. Ia mendengar Nabi SAW, pada haji Wada` berkhutbah. Setelah beliau memanjatkan pujian, sanjungan kepada Allah Ta`ala dan selesai memberi peringatan dan nasihat, beliau bersabda: “Ingatlah, berpesan baiklah terhadap isteri-isteri kalian. Sesungguhnya mereka memerlukan perlindunganmu. Sedikitpun kamu tidak boleh berbuat kejam terhadap mereka, kecuali mereka telah nyata melakukan kejahatan. Jika mereka melakukan kejahatan, janganlah kamu menemani mereka di dalam tidur dan pukullah mereka dengan pukulan yang tidak melukai. Bila mereka telah taat, janganlah kalian, berlaku keras terhadap mereka. Ingatlah! Sesungguhnya kalian mempunyai hak atas isterimu dan isterimu juga mempunyai hak pada diri kalian. Hak kamu atas mereka, yaitu tidak boleh memasukkan orang yang tidak kamu sukai ke dalam kamarmu dan tidak mengizinkan orang yang tidak kamu sukai masuk ke dalam rumahmu. Ingatlah, hak mereka atas kamu adalah kamu bergaul dengan cara yang baik. Terutama dalam memberi pakaian dan makanan. ( H.R Tirmidzi )

5. Dari Mu`awiyah bin Haidah ra. Ia berkata : Saya bertanya kepada Rasulullah : “ Apakah hak isteri atas suaminya?” Beliau menjawab : “ Kamu harus memberinya makan apabila kamu makan, harus memberinya pakaian apabila kamu berpakaian, tidak boleh memukul mukanya dan tidak boleh menjelek-jelekkannya, serta tidak boleh mendiamkannya kecuali di dalam rumah.” (H.R Abu Daud)

6. Dari Abu Hurairah ra. Ia berkata : “Rasulullah SAW Bersabda: “Orang mukmin yang paling sempurna imannya adalah orang yang paling baik budi pekertinya. Dan orang yang paling baik di antara kalian adalah orang yang paling baik terhadap isterinya.” (HR.Tirmidzi)

7. Dari Iyas bin Abdullah bin Abu Dzubab ra. Ia berkata : Rasulullah SAW Bersabda : “Janganlah kamu memukul kaum wanita !” Kemudian Umar mendatangi Rasulullah SAW Dan berkata : “Wanita-wanita itu kini berani kepada suaminya.” Mendengar yang demikian beliau membolehkan untuk memukulnya.” Kemudian banyak wanita yang mengerumuni Rasulullah SAW, mengadukan perlakuan suaminya. Lalu Rasulullah sw. bersabda: “Sungguh banyak wanita yang mengerumuni rumah Muhammad untuk mengadukan perlakuan suaminya, maka mereka (suaminya) itu bukanlah orang-orang yang terbaik di antara kalian.” (H.R Abu Dawud)

8. Dari Abdullah bin `Amr Al-Ash ra. Ia berkata : Rasulullah SAW bersabda : “Dunia adalah suatu kesenangan, dan sebaik-baik kesenangan di dunia adalah wanita yang shalihah.” ( H.R Muslim)

Masjid Inti Iman, 26 Juli 2010.

Jul 11, 2010

Dosaku pada manusia

Aku sering berdoa dan bercita-cita
Menjadi insan yang paling berguna di dalam dunia

Aku juga sering bercakap dan bermadah bicara
Agar dimatikan syahid di tengah-tengah berjuang dijalanNYA

Namun mungkin ada yang ‘zzzzz’ dan tidak percaya
Mengatakan aku ‘bajet baik padahal sama je dua kali lima'

Sebenarnya aku sedar diriku siapa
Aku ini cuma insan biasa
Seorang insan yang terlalu banyak berbuat dosa
Dosa terlindung mahupun terlihat dek pancaindera

Mungkinku akan mati esok lusa atau bila-bila
Jadi kupohon belas ehsan saudara saudari yang membaca
Doakan daku istiqamah dijalanNya
Izinkan daku mencapai cita-cita
Walaupun ku tahu ku tidak sesuci mana

Aku sangat mengharapkan syurga dan redhaNYA.
Sangat-sangat mengharap,
Harapan yang takkan mungkin anda membayangkannya

Biarlah keburukanku disebut sementaraku masih bernyawa
Agarku insaf dan berubah dengan sesungguhnya
Sebelum kejahatanku diumpat merata-rata setelahku tiada
Meninggalkan keluarga dan rakan-rakanku dengan panas telinga
Astaghfirullah…

Aku tahu dosaku pada pencipta
Tinggal berharap keampunan dari saudara, rakan,dan anda semua

Maafkan daku wahai sesiapa
Kuperlukan kemaafanmu andai esokku tiada
Maafkanku….


DISALIN DARI : akh fukhoir ar-razi http://drrazi.wordpress.com/

Jun 30, 2010

Usrah??? Apa ini?

Usrah. Pernahkah kalian mendengar tentang usrah? Barangkali. Mungkin ramai yang sudah tahu. Mungkin juga ada yang belum pernah mendapat nikmat menghadiri usrah.

Alhamdulillah di Bandung, kami diberi kesempatan untuk mengikuti usrah. Apa itu usrah? Usrah, dalam bahasa melayu bermaksud keluarga.. Walaupun antara kita tiada ikatan kekeluargaan, namun ikatan aqidah sentiasa menghubungkan kita. Ukhwah.

Usrah: Wajib?
Sedarilah, bukan semua orang mendapat nikmat sebegini. Usrah, bukanlah suatu kewajipan. Ya, ia bukan kewajipan. Namun ia merupakan suatu proses untuk membantu kita mengekalkan dan meng'upgrade' iman kita. Allah merahmati majlis-majlis ilmu yang diibaratkan sebagai taman-taman syurga. Ya, di bumi lagi kita dapat menikmati taman-taman syurga jika kita ikhlas menghadiri majlis ilmu. Ta'lim, usrah dan sebagainya.
Kenapa kita kena menghadiri usrah? Kerana hakikatnya kita malas...memang kita malas. Kenapa saya mengatakan demikian?
Berapa ramai di kalangan masyarakat kita yang cintakan ilmu, yang suka membaca? Yang memiliki perpustakaan mini di rumah? Sangat sedikit... Sebab itu ada insan-insan yang berusaha mewujudkan rasa cinta itu dalam diri kita. Supaya sifat itu dapat dipupuk dalam anak-anak kita nanti. Generasi akan datang..

***Iklan:
A* Ahhh kaget. Anak?? Aku muda lagi lah....
B* Muda lagi apa... Umur dah layak jadi mak, ayah orang dah tu!
Iklan tamat***

Andai di tempat kita tidak ada usrah, adakah kita akan berusaha mencari ilmu Allah? Atau kita hanya akan disibukkan oleh urusan dunia kita yang tiada henti, usrah pula? Oh, ianya tidak bererti, kerana aku sudah tiada masa lagi. Begitukah?

Kita tidak boleh terlalu selesa dengan keadaan kita sekarang... Mungkin hari ini, ada orang nak membantu kita, tetapi bagaimana setelah kita pulang ke Malaysia? Sebagai orang awam, siapakah yang akan menasihati, membimbing kita setelah 'keluarga' kita itu tiada? Bukankah kita harus bergantung kepada diri sendiri untuk membina dan meningkatkan diri kita? Jadi bersedialah untuk saat itu, dan kurangkanlah kebergantungan kita terhadap orang lain. Berusahalah mencari diin, memahami diin. Ad-diin, cara hidup kita. Islam, cara hidup kita. Agak pelik, hidup di bumi, namun tidak mengetahui cara hidup. Aneh bukan?

Ilmu itu cahaya, kebenaran itu cahaya. Cahaya bagi insan yang ingin mencari Tuhannya. Bukan insan yang duduk menunggu orang datang menyuap makanan dalam mulut kita. Sedangkan burung pun keluar mencari rezeki, kita pula mahu enak duduk bergoyang kaki?

Kita semakin hari, semakin dewasa. Cabaran hidup semakin bertambah. Fitnah dunia, sungguh menyeksakan. Semuanya tidak bertambah mudah, namun bertambah sukar. Mungkin di kampus, kita kurang nampak kerana kita belum terjun ke dalam masyarakat. Namun di Malaysia nanti, semestinya keadaan tidak akan sama dengan di sini. Seperti yang disebutkan tadi, kita harus berdikari! Alhamdulillah, jika menyertai jemaah, akan ada yang follow up. Namun bagi orang-orang yang baru berjinak-jinak dengan usrah, baru mengenal usrah, bagaimana?

Komitmen!
Komitmen! Komitmen siapa? Kakak-kakak naqibah, abang-abang naqib. Jika kita tidak disiplin, tidak komited dalam menjalankan usrah, jika usrah hanya sekadar mengisi masa lapang, jika tiada kesungguhan, bagaimana dengan adik-adik usrah kita?

Sebenarnya bukan hendak mengatakan usrah itu yang penting, tetapi materi yang dibawa dalam usrah, itu yang lebih penting... Mengenali Allah dan Rasul saw... Bekalan yang sangat penting untuk kita... Tanpanya, kosonglah syahadah kita. Tiada nilai, kerana kita tidak memahami apa yang kita sebutkan dalam solat saban hari.....

Wahai kakak dan abang naqibah sekalian,
Tugas kita besar. Sedarlah kita, di bahu kita ada tanggungjawab. Amanah untuk menyampaikan, untuk memberikan yang terbaik, untuk menjadi yang terbaik!

Namun insafilah diri kita, sejauh mana kita telah berkorban? Berjuang? Sedarkah kita apa makna berjuang jika tiada kesungguhan dalam diri kita. Kita disibukkan dengan pelajaran, peperiksaan... sehinggakan ada insan-insan yang terabai. Insan-insan yang mungkin dahagakan ilmu, dahagakan suasana berada di taman-taman syurga... Sedarkah kita? Kita telah cuai dalam menjalankan amanah ini. Daie malas, mad'u apatah lagi!

Jika naqib dan naqibah sendiri tidak memahami...

Bandung banyak sangat aktiviti!
"Bandung lain, Bandung selalu buat aktiviti, sibuk... Semua nak buat program, bila nak usrahnya? Tak sempatlah!!"

Jika tidak dipecahkan ruyung, manakan dapat sagunya...

Jika saban hari kita hanya memberikan alasan demi alasan, untuk menyedapkan perasaan...

Penat...
Sibuk...
Malas...
Nak study...

Memang penat... dan memang sibuk... Namun kita sedar dan kita kuatkan diri, keluar daripada zon selesa, cari masa, cari kesempatan... kerana itulah namanya pejuang. Masakan kita boleh duduk lena di kerusi empuk dan mengatakan "Aku seorang pejuang!!" Satu lagi keanehan bukan?

Kita berjuang bukan kerana harta... tetapi kita berjuang kerana syurga...
Dan syurga itu mahal harganya...
Kenalilah sifat ahli syurga. Wujudkah ia dalam diri kita?

Tak pandailah bawak usrah...Aku tak reti...
Ketahuilah, diri ini memahami kerana pernah berada di situasi itu... Namun saat kita mengatakan kitalah yang paling pandai, di situlah bermulanya titik kebodohan. Kerana sikap angkuh itu akan memusnahkan...

Memang kita tidak pandai, sebab itu kita berusaha...
Berusaha memperbaiki diri, amalan...
Berusaha menambah ilmu, bekalan...

Dan dalam usrah itu sendiri, meskipun bergelar naqib dan naqibah, tidak bererti kita sudah berhenti belajar. Kita memberi, kita juga akan menerima. Kita mengumpulkan sesama manusia, supaya sama-sama kita medapat manfaat darinya... Bukan untuk menjadi lilin yang menerangi orang lain, sedangkan dirinya sendiri terbakar, musnah... Orang kata, lebih banyak kita memberi, lebih banyak kita menerima...

Ikhlaskan diri
Ikhlas suatu perkataan yang cukup mudah diucapkan, namun bukan semudah itu untuk mencapainya...

Bekerjalah kerana Allah, pasti kelelahan itu akan hilang.

Berlaku ihsanlah, sentiasa usahakan yang terbaik, kerana meskipun kita tidak melihat Allah, Dia Maha Melihat setiap apa yang dikerjakan hambaNya, meskipun sebesar zarah.

Aku bukan naqib, bukan juga naqibah...so aku tak payah~
Tulisan ini bukanlah spesifik untuk golongan di atas sahaja... Sebenarnya tanggungjawab itu terbeban di atas bahu setiap daripada kita saat kita melafazkan syahadah. Sebarkan kalimah tauhid, itulah tugas para nabi... dan menjadi penghormatan buat kita, bukan bebanan sebenarnya. Insan-insan terpilih. Bukan terpilih kerana dipilih, namun terpilih kerana mereka berusaha dan mereka bergerak! Insan-insan terpilih itu adalah kita... Semuanya terpulang kepada cara fikir kita... Positif atau negatif, semuanya dalam fikiran kita.

Ayuh berubah!


Jentik1:- Terkesan melihat kanak-kanak di Palestin. Umurnya masih muda, namun fikirannya sangat matang berbicara tentang perjuangan. Kita pula? Umur dah meningkat, fikiran seperti kanak-kanak.
Minda kita terbantut, dialihkan daripada perkara yang penting dalam hidup kita. Kerana apa?
Hiburan! Kita terlalu suka mencari keseronokan sehingga kita lupa, di dunia masih ada saudara seaqidah kita yang menderita... Hiburan itu dibenarkan... tetapi bila berlebihan, ianya membunuh...

Jentik2:- Jom berseronok di syurga nanti, di dunia susah sikit pun tak pelah :)


Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, moga berjumpa di syurga~

DISALIN DARI : blog ukht farhana yem (sila klik di sini)

Jun 21, 2010

Sampai bila nak jadi kanak-kanak?

KITA MENJADI KANAK-KANAK TERLALU LAMA

Salam.

Lihat kepada sejarah, pada usia apakah tokoh-tokoh sanjungan kita berhenti menjadi kanak-kanak?

Anas bin Malik sudah meriwayatkan hadis seawal usia sepuluh tahun, mungkin lebih awal. Ali ibn Abi Talib memeluk Islam juga sekitar usia sejagung itu dan menggadai nyawa di katil Nabi sewaktu usianya sebaya anak-anak mentah hari ini di universiti. Ketika usianya pun sepuluh tahun, Usamah bin Zaid barangkali merajuk muncung-muncung kerana tidak dibenarkan memikul pedang ke medan Uhud. Namun cepat ditebus kehampaan itu dalam Perang Khandak lima tahun kemudian, dan waktu baru-baru mencecah usia dua puluh, anak muda ini sudah mengepalai angkatan perang ke negara Syam melanyak tentera Romawi.

Anak-anak muda yang diabadikan dalam surah al-Kahfi, berapa agaknya usia mereka?

Kami ceritakan kepadamu (Muhammad) kisah mereka dengan sebenarnya. Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambahkan petunjuk kepada mereka. Dan Kami teguhkan hati mereka ketika mereka berdiri lalu mereka berkata, "Tuhan kami adalah Tuhan langit dan bumi; kami tidak menyeru tuhan selain Dia. Sungguh, kalau kami berbuat demikian, tentu kami telah mengucapkan perkataan yang sangat jauh dari kebenaran., - Al-Kahf, [18:13-14]

Imam as-Syahid Hassan al-Banna sudah berdemonstrasi menyuarakan penentangan terhadap pemerintahan British ketika berusia 13 tahun. Sembilan tahun kemudian, dalam usia 22 tahun, pertubuhan Ikhwanul Muslimin diasaskan. Dan selanjutnya adalah sejarah, bukan?

Saiyidatina Aisyah r.a., menurut banyak riwayat, menjadi isteri Nabi Muhammad S.A.W. ketika usianya masih begitu kecil. Tentunya dalam usia yang begitu muda juga, berterusan ke akhir hayatnya, bonda kita ini telah menyampaikan pula ilmu-ilmu yang dipelajari langsung daripada suaminya Junjungan yang Mulia kepada para sahabat dari jauh dan dekat.

Berapa pula usia Nabi Muhammad S.A.W. ketika menerima lamaran Saiyidatina Khadijah? (Yang tentu sahaja dalam keadaan sudah dewasa oleh pengalaman, matang bekerjaya, dengan akhlak dan wibawa yang diperakui rata-rata). 25 tahun. Barangkali sebaya usia kita yang masih terkial-kial selepas keluar universiti, terkebil-kebil berhadapan dengan dunia nyata yang rupa-rupanya tidak sama dengan apa yang dikhayal-khayalkan sewaktu di menara gading dahulu.

Kita, jika dibandingkan dengan generasi terdahulu, menjadi kanak-kanak terlalu lama.

Seolah-olah hidup ini terlalu panjang untuk dihabiskan dalam alam bermain-main. Konon masih terlalu muda, belum dewasa.

Mungkin boleh dimaafkan jika sewaktu berusia 6-7 tahun kita masih sibuk bermain pondok-pondok di dalam semak atau menggetis keropok Golden Ring, bersenja dengan padang bola atau menonton kartun sebelum dikerah ibu pergi mandi. Solat ikut-ikutan sahaja, yang lelaki sesekali mengikut bapa ke masjid, mungkin diajar melaungkan bang sebelum berlari ke saf belakang.

Mungkin boleh dimaafkan, kalau ketika itu, kita masih belum mengenal Tuhan, belum peduli tentang dosa atau pahala.

Mungkin boleh dimaafkan jika sewaktu berusia sepuluh tahun kita masih leka dengan komik dan anak patung, atau ralit menonton rancangan nyanyian kanak-kanak bermekap tebal di TV9.

Mungkin boleh dimaafkan, kalau ketika itu, kita masih belum tahu apa itu Islam, apa itu iman, apatah lagi tentang dakwah, jihad, dan pengorbanan. Tentang perjuangan yang sudah menjadi zikir pada lidah dan anggota generasi terdahulu ketika meniti usia yang sama.

Namun masihkah boleh dimaafkan, jika kita sekarang, yang berusia belasan tahun - awal belasan, pertengahan, dan penghujung belasan - menghabiskan waktu bercinta-cintaan, patah hati dan jatuh hati berkali-kali dalam masa kurang satu bulan, menggilai artis pujaan, meratap-ratap apabila calon bintang tersingkir daripada rancangan realiti TV kegemaran, memastikan diri up-to-date dengan gaya paling terkini (tudung pelbagai fesyen, gaya rambut yang disembur dan dilumur gel, kemeja T dan jeans berjenama, mekap dan wangi-wangian yang sepadan), dan apabila ditanya tentang isu semasa, perihal agama, atau masalah dunia, mengangkat bahu tidak ambil tahu.

Sedangkan generasi terdahulu yang sebaya itu sudah berhenti menyangka hidup mereka terlalu panjang. Sudah sedar bahawa makna hayat adalah dengan berjuang. Sudah mengerti bahawa tanggungjawab terlalu banyak untuk ditanggung dan dipegang. Umur belasan tahun adalah umur baligh, bererti umur bilamana dosa dan pahala sudah dipikul sendiri.

Namun kita masih bermain-main - masih mahu menjadi kanak-kanak.

Setelah berusia dua puluhan pun - 20, 21, 22, 23... kita masih menjadi kanak-kanak. Kita terpesona benar dengan keindahan-keindahan dunia - harta, hiburan, lelaki dan perempuan - seperti kanak-kanak yang leka dengan permainannya. Lalu kita bermain, dan bermain, dan menyuakan pelbagai alasan apabila diajak untuk menjadi dewasa.

Ajakan itu datang daripada pelbagai punca. Teman-teman yang sudah meninggalkan alam kanak-kanak, guru-guru yang sudah lama menjadi dewasa, atau suara hati sendiri yang merasakan sudah terlalu jauh beza antara kematangan dan usia. Namun, kita masih berpura-pura tidak sedar, seperti kanak-kanak yang meminta tangguh apabila disuruh ibu untuk mandi setelah senja tiba.

Meminta tangguh, belum mau menjadi dewasa, belum mau sedar dan bekerja, kerana belum bersedia. Meminta tangguh daripada siapa sebenarnya? Malaikat Maut?

Benarlah kata Tuhan dalam al-QuranNya,

Ketahuilah, sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan sendagurauan, perhiasan dan saling berbangga di antara kamu serta berlumba dalam kekayaan dan anak keturunan, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian (tanaman) itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keredhaanNya. Dan kehidupan dunia tidak lain hanyalah kesenangan yang palsu. Surah al-Hadid, [57:20]


Apabila dibanding-bandingkan dengan zaman datuk, nenek, dan moyang, tidak dapat tidak, saya terfikir bahawa budaya dan kebiasaan kita, semakin menjadi moden, semakin mengkanak-kanakkan manusia. Semakin moden satu bangsa, semakin lama waktu yang diperuntukkan untuk anak-anaknya menjadi dewasa. Anak-anaknya diizinkan menjadi kanak-kanak lebih lama. Adakah kerana terlalu banyak yang perlu dipelajari, maka tempoh 'matang' itu diperpanjang? Adakah kerana jangka hayat yang bertambah, maka lebih banyak usia boleh dihabiskan bersenang-senang?

Alasan 'belum habis pengajian' itu menjadi syarat pelepasan yang membebaskan setiap 'kanak-kanak' ini daripada sebarang tanggungjawab. Daripada sebarang tanggungjawab selain daripada 'menumpukan perhatian kepada pelajaran'. Tidak boleh melibatkan diri terlalu aktif dengan kegiatan-kegiatan persatuan, apatah lagi gerak kerja Islam, mohon dijauhkan kalau berani-berani menjinakkan diri dengan politik. Alasan 'belum habis pengajian' itu menjadi benteng sehingga 'kanak-kanak' ini bercinta-cintaan memendam rasa bertahun-tahun kerana tidak dibenarkan berkahwin. Lalu tidak sedikit yang menjadi mangsa, 'kanak-kanak' yang hilang kesucian, maruah dilepaskan, menjadi ayah dan ibu tanpa pentauliahan, tanpa ikatan.

Menjadi dewasa dan matang adalah kewajiban, adalah tuntutan, juga adalah fitrah yang tidak sepatutnya dihalang-halang.

Sampai bila mahu menjadi kanak-kanak? Terkepung dalam dunia indah universiti, dunia riang-ria warna-warni di puncak menara gading, berlari-lari dalam taman bunga bersama sweetheart, sehinggalah 'menerima segulung ijazah', selepas itu automatik akan menjadi dewasa? Bukankah menjadi dewasa itu memerlukan latihan, memerlukan bimbingan? Sempatkah kita belajar menjadi dewasa dalam kesibukan membina kehidupan selepas tamat pengajian, atau mungkinkah kita akan terus menjadi kanak-kanak juga hatta selepas meniti alam kerjaya, alam perkahwinan, dan melahirkan pula anak-anak yang tidak akan menjadi dewasa sampai bila-bila?

Saya bukanlah bermaksud menyeru sesiapa saja yang mahu melakukan apa-apa untuk bertindak sesuka hati, hanya kerana 'mahu menjadi dewasa'. Tidaklah, contohnya, menyeru sesiapa yang mahu berkahwin sebelum tamat pengajian, merempuh apa saja rintangan semata-mata untuk memenuhi tuntutan fitrah.

Kalau kamu masih kanak-kanak, maka melakukan perbuatan orang dewasa tidak akan menjadikan kamu orang dewasa.

Kalau kamu - saya, kita - belum layak berkahwin, maka memaksa diri untuk mendirikan rumahtangga tidak akan tiba-tiba menjadikan kita matang dan bijaksana.

Soalnya di sini, mengapakah bangsa kita, zaman kita, generasi kita - mungkin generasi orang tua kita - mengizinkan, membiarkan, kita, menjadi kanak-kanak begitu lama?

Kesegaran dan kesuburan akal, semangat, dan iltizam menyebabkan usia anak-anak muda adalah usia terbaik untuk membentuk, menghasilkan, dan menggerakkan pejuang. Namun kita membiarkan usia muda itu habis dengan bermain-main dan bersukaria.

Tuntutan fitrah dan biologi mewaraskan anak-anak muda mendirikan rumahtangga dan membina keluarga pada usia awal - tidak terlalu awal, namun tidak pula melangkaui pertengahan dua puluhan. Namun kita membiarkan usia muda itu habis dengan bersenda gurau dan bergelak ketawa, bukannya mendidik dan membentuk mereka seawal mungkin untuk bersedia menjadi isteri dan suami, ibu dan bapa. Anak-anak muda ini diajar segala macam pengetahuan yang wajib dikhatamkan sebelum dibenarkan menjadi dewasa - segala macam pengetahuan, kecuali pengetahuan tentang menguruskan diri dan membina keluarga.

Menjadi kanak-kanak memang seronok. Kita dilepaskan daripada tanggungjawab. Hidup kita adalah bermain-main, berfantasi, sesekali beridealisme dan berdebat tentang itu dan ini. Teori dan kerja kanak-kanak tidak ubah seperti skrip permainan askar lawan penjahat atau 'rumah' untuk bermain pondok-pondok, yang dibina daripada ranting dan daun-daun kering. Sesekali watak Power Rangers, Cinderella atau Prince Charming akan tambah menceriakan suasana, dan kita merasakan betapa menjadi kanak-kanak sungguh bahagia.

Masyarakat, sistem, malah keluarga kita sendiri memberikan bermacam-macam alasan untuk kita terus menjadi kanak-kanak dan lari daripada kewajiban, daripada kedewasaan, untuk kita mengelak daripada mempersiapkan diri menuju kedewasaan.

Kanak-kanak yang meninggal dunia sebelum baligh, insyaAllah akan meluncur laju ke syurga.

Bagaimana pula dengan 'kanak-kanak' tua yang usianya tamat, usianya renta, sebelum sempat menjadi dewasa, kerana terpesona dengan alasan yang dicipta oleh masyarakat, dicipta oleh sistem, dicipta oleh diri sendiri?

Terlalu panjangkah usia, sehingga mahu berlama-lama menjadi kanak-kanak yang ralit dengan permainan-permainan dunia?

Dijadikan terasa indah dalam pandangan manusia cinta terhadap apa yang diinginkan, berupa perempuan-perempuan, anak-anak, harta benda yang bertumpuk dalam bentuk emas dan perak, kuda pilihan, haiwan ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allahlah tempat kembali yang baik. Surah Ali Imran, [3:14]

credit to the author;
adibah abdullah, ummuhurayrah.blogspot.com

Jun 19, 2010

What is Islam?

Searching the meaning of Islam? Here is a well-written short article about Islam.

* What is Allah?
* How did Islam originate?
* What are the five pillars of Islam?
* What is the Quran?
* What are Hadith?
* What is the Kabah?
* How is Islam similar to Christianity and Judaism?
* What does Islam say about violence?
* What is Jihad?
* What is the meaning of life in Islam?
* What is the status of women in Islam?
* What is Hijab?
* Does Islam promote race equality?
* How did Islam contribute to the field of medicine?
* What is the relationship between science and Islam?


to search for those answers, click here.

Jun 1, 2010

Peduli Palestin!


"Seseorang kamu tidak benar-benar beriman sehingga dia mengasihi saudaranya sebagaimana dia mengasihi dirinya sendiri." [HR Bukhari dan Muslim].

May 29, 2010

Tajarrud. Ini adalah pengorbanan jiwa!

Dengarlah laungan suara Ibnu al-Jauzi di pantai Dajlah di Baghdad:

"Langkah pertama di jalan ini ialah pengorbanan jiwa.

Ini adalah serius. Siapakah yang hendak melaluinya?"


Kesungguhan Al-Kailani Menerangkan Kewajipan Dakwah:
Kita cenderung untuk beriya-iya benar menerangkan wajib dakwah ini dan mengganggapnya sebagai muntalaq. Perkara ini sebenarnya sama seperti yang telah dilakukan oleh al-Syeikh Abdul Qadir al-Kailani Rahimahullah. Dalam khutbah setiap minggunya, beliau terus menerus mengingatkan penduduk Baghdad. Atau lebih tepat, beliau memberi peringatan kepada pemuda-pemuda terpilih yang datang berhimpun dari seluruh dunia ke ibu negara Islam, Baghdad.

Marilah kita jejaki bersama-sama Imam al-Kailani di zamannya itu. Beliau menyifatkan pada da’i dengan katanya:
“Mereka itu berada di maqam dakwah, menyeru manusia untuk mengenali Allah swt., sentiasa menyeru hati-hati manusia.”

Beliau menganggap peluang yang diberikan Allah S.W.T. kepada seseorang hamba untuk berada di maqam dakwah ini adalah merupakan sebesar-besar nikmat. Sibuknya hamba itu di dalam dakwah adalah menjadi bukti benarnya dia sebagai pengikut dan penyambung tugas Nabi S.A.W.

Baginda Rasulullah saw adalah da'i dan penunjuk. Apabila Baginda saw wafat, Allah telah memilih pengganti dari kalangan umatnya. Mereka tidak ramai, hanya beberapa individu sahaja dari tiap-tiap sejuta. Mereka memandu umat, bersabar menghadapi tekanan dan gangguan manusia. Mereka terus-menerus memberi nasihat, tersenyum berhadapan dengan orang munafik dan fasik. Mereka berusaha dengan pelbagai cara untuk melepaskan manusia dari nifaq dan fasik dan membawa manusia kepada Allah Azza Wajalla.
Kemudian al-Kailani menyeru supaya mematikan hawa nafsu yang jahat 'ammarah' yang mengajak kepada kejahatan, supaya tercapai kehidupan dakwah.

Syeikh al-Kailani kemudiannya meringkaskan sifat-sifat da’i dan syarat-syarat tauthiq (syarat-syarat utk mendapatkan perakuan thiqah) di dalam satu sifat yang ringkas dan padat; iaitu sifat tajarrud kamil (sifat tajarrud yang sempurna) dan tenggelam sepenuh dirinya ke dalam dakwah.
Da’i itu lupa dirinya. Dia tidak nampak kecuali mad'unya. Perkataannya hanya yang memberi kebaikan kepada mad’unya. Dunia da’i adalah luas tanpa had, tanpa perniagaan, tiada keinginan sendiri dan tiada mengejar pangkat. Semua itu tiada dalam dunianya. Yang ada di dalam dunia da’i hanyalah para mad’u yang didakwahnya. Itulah perniagaannya, keseronokannya dan pangkatnya.

“Dia seolah-olah manusia tanpa nafsu, tanpa keinginan dan tanpa keseronokan dunia. Dia lupa makan minum dan pakaiannya. Bahkan lupa dirinya sendiri kerana mengenangkan makhluk Allah S.W.T. Di dalam hatinya tidak ada dirinya. Yang ada hanyalah makhluk Allah S.W.T (yang menjadi mad’unya). Apa yang dimintanya hanyalah perkara yang boleh membawa kebaikan kepada manusia kerana dia telah menyerahkan dirinya kepada qada' Allah S.W.T.”

Itulah da'i contoh. Itulah sifat orang yang ingin menjadi “qa’idah sulbah” (core group) di mana Islam hari ini akan dapat dibina.

Demi Allah, dakwah ini tidak akan berjaya dan sampai ke mana sekiranya kita hanya memberikannya waktu lebihan untuknya, dan kita belum melupai diri dan makan minum kita.

Jahiliyyah abad ke dua puluh ini telah menambahkan lagi kegelapan zaman mutakhir ini segelap-gelapnya.

Al-Zahid Ruwaim berkata:
“Ia adalah pengorbanan jiwa, kalau tidak (maknanya) kamu menyibukkan diri dengan kerja tak guna.”

Demi Allah, demikianlah gaya hidup da’i !

-Bab 7 : Jihad dengan Hujah-Bab 14 : Kriteria Generasi Pengasas
Muntalaq

[disalin dari artikel badarktt yahoo group, dari kak nurani. harap ia menjadi penyunting semangat kita]

*da'i = pendakwah
**mad'u = insan yang dakwahkan

May 20, 2010

Tujuh Golongan

Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda; Ada tujuh golongan manusia yang akan dinaungi oleh Allah di bawah naunganNya. Hari tersebut tidak ada naungan kecuali naungan Allah. Golongan tersebut ialah;

1. Pemimpin yang adil.

2. Pemuda yang sentiasa beribadat kepada Allah semasa hidupnya.


3. Pemuda yang jiwanya sentiasa terpaut pada masjid-masjid.

4. Dua pemuda yang saling mengasihi kerana Allah iaitu kedua-duanya berkumpul dan berpisah kerana Allah.

5. Seorang lelaki yang diundang oleh seorang perempuan yang mempunyai kedudukan dan paras rupa yang cantik untuk melakukan kejahatan (zina) tetapi dia berkata, "Aku takut kepada Allah!"


6. Seorang yang memberi sedekah tetapi dia merahsiakannya seolah-olah tangan kiri tidak tahu apa yang diberikan oleh tangan kanannya.

7. Seseorang yang mengingati Allah di waktu sunyi sehingga mengalir air mata dari kedua matanya."

[HR Muslim]

Apr 27, 2010

Solat

Assalamualaikum w.b.t.

Pada kali ini, saya mahu kongsikan sedikit sebanyak tentang solat dan hikmahnya.

Dari al-Qur’an;
Sesungguhnya solat itu mencegah dari (perbuatan-perbuatan) keji dan mungkar. [al Ankabuut, 29:45]

Dari as-Sunnah;
Daripada Abu Hurairah r.a., Nabi s.a.w. bersabda; “Sesungguhnya amalan pertama seseorang hamba yang dihisab pada hari qiamat ialah solatnya”. [HR Abu Daud dan at-Tirmidzi]


Solat umpama mandi 5 kali sehari.

Dari Abu Hurairah r.a. berkata; Saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda; “Bagaimana pandanganmu seandainya pada pintu salah seorang di antara kamu sekalian ada sebuah sungai di mana ia mandi setiap hari lima kali di sungai itu; apakah masih tertinggal sesuatu kekotorannya?” Para sahabat menjawab; “Tidak”. Beliau bersabda lagi; “Demikianlah perumpamaan solat yang lima di mana Allah menghapus dosa-dosa dengannya”. [HR Bukhari dan Muslim]


Berwudhu'lah sebelum solat.

Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan salat, maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki, dan jika kamu junub maka mandilah, dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air (kakus) atau menyentuh perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, maka bertayamumlah dengan tanah yang baik (bersih); sapulah mukamu dan tanganmu dengan tanah itu. Allah tidak hendak menyulitkan kamu, tetapi Dia hendak membersihkan kamu dan menyempurnakan nikmat-Nya bagimu, supaya kamu bersyukur. [al Maidah, 5:6]


Hikmah berwudhu'

Dari Abu Hurairah r.a. berkata; “Saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda; “Sesungguhnya pada hari qiamat nanti umatku akan dipanggil dalam keadaan putih cemerlang dari bekas wudhu. Dan barangsiapa yang mampu untuk memperlebar putihnya maka kerjakanlah hal itu”. [HR Bukhari dan Muslim]


Pentingnya khusyuk dalam solat

Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman, (yaitu) orang-orang yang khusyuk dalam salatnya. [al Mukminun, 23:1-2]


Antara solat sunat yang disarankan

1) Solat sunat sebelum Subuh
Daripada A'isyah r.anha, Nabi s.a.w. bersabda: "Dua rakaat fajar (sebelum solat Subuh) itu adalah lebih baik daripada dunia dan segala isinya". [HR Muslim]

2) Solat Dhuha dan Solat Witir
Dari Abu Hurairah r.a. berkata; “Kekasihku Rasulullah s.a.w. berpesan kepadaku untuk selalu puasa tiga hari setiap bulan, mengerjakan dua rakaat dhuha, dan mengerjakan solat witir sebelum aku tidur. [HR Bukhari dan Muslim]

3) Solat tahajjud
Dan pada sebahagian malam hari bersolatlah tahajudlah kamu sebagai suatu ibadah tambahan bagimu, mudah-mudahan Tuhanmu mengangkat kamu ke tempat yang terpuji. [al Isra’, 17:79]


Ganjaran solat berjemaah Isyak dan Subuh

Dari Utsman bin Affan r.a. berkata: Saya mendengar Rasululllah s.a.w. bersabda: "Barangsiapa yang solat isyak dengan berjemaah maka seakan-akan ia mengerjakan solat setengah malam, dan barangsiapa yang solat subuh dengan berjemaah maka seakan-akan ia mengerjakan solat sepanjang malam“ [HR Muslim]


Mencegah kemungkaran

Sesungguhnya solat itu mencegah dari (perbuatan-perbuatan) keji dan mungkar. [al Ankabuut, 29:45]

Dari Utsman bin Affan r.a. berkata; “Saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: “Setiap orang Islam yang apabila waktu solat fardhu tiba kemudian dia menyempurnakan wudhu, dan khusyuk di dalam solat, nescaya solatnya itu menjadi kafarat atas dosa-dosa yang diperbuat sebelumnya selama tidak melakukan dosa besar. Yang demikian itu untuk sepanjang masa. [HR Bukhari dan Muslim]

Apr 25, 2010

Bidadari dan Penghuni Syurga

Assalamualaikum w.b.t.
semoga kita semua berada dalam naugan Ilahi.
ingin saya kongsikan satu coretan yang menarik, antara seorang kakak dan seorang adik...


wahai kakakku
kenapakah lemah sungguh kaum hawa itu
asyik berteman tangis dan sendu sahaja...


wahai adikku
bukan wanita itu lemah dek kerana tangis dan sendunya
tetapi di situlah, wahai adikku
kekuatan bisa meleburkan ego seorang lelaki
menjadi izzah yang paling gah
bahkan lebih gah dari egonya seorang lelaki
kerana sendu rayunya
musa a.s. terselamat dari kekejaman firaun

duhai adikku
lembut wanita itu bukan lemah
tetapi senjata

namun wahai kakakku
wanita itu fitnah dunia


pernahkah adikku dengar
pesanan ilahi pada hambaNya

"wahai lelaki-lelaki yang beriman
tundukkanlah pandanganmu dan tutupkanlah auratmu"*

cuba adik nilai
pada siapa terlebih dahulu Allah dahulukan pesananNya?
pada hamba yang bergelar ar-rijal
kerana andai si lelaki menjaga pandangannya
maka tidak mungkin terlihat akan wanita
yang menjadi fitnah pada dirinya

dan tidaklah Allah lupakan pesanan buat wanita
agar memelihara auratnya
kerana disitulah kehormatannya
bukan fitnah semata-mata
jikalau ar-rijal dan an nisa
sama-sama mematuhi pesanan ilahi itu!

sesungguhnya wanita yang beriman yang solehah itu
lebih baik dari ribuan lelaki yang soleh

tapi kakakku
kenapa wanita itu menjadi peragaan?
tidakkah mereka merasa malu?


wahai adikku sayang
al-haya' (sifat malu)
ada dalam diri setiap insan
wujudnya seiring dengan nafas insani
dan al-haya' itulah pakaian iman
pada diri wanita itu indah al-haya'
sebagai pembenteng diri

namun
bila mana al-haya' itu lebur
imannya runtuh
kenapa mereka merelakan diri menjadi peragaan?
kerana mereka sebenarnya paranoid
merasakan diri belum cukup menarik
mereka sebenarnya kalah dari segi psikologi

namun adikku
wanita solehah itu pasti melindungi diri mereka
dari perbuatan murahan itu

wahai adikku
1001 keindahan penciptaan wanita
pandai-pandailah dikau menilai
antara permata dan debu-debu kilauan pasir

wahai adikku
janganlah adik gusar
tatkala tiada lelaki yang hadir memetikmu
dan jangan engkau sekali-kali merendahkan dirimu,
menggugurkan diri, menyembah tanah
sedangkan engkau sebenarnya telah Allah jadikan
begitu tinggi martabatmu...



dipetik dari video ini (sila klik sini)

*[surah an-Nur, 24:30]


dari Abdullah bin 'Amr bin Al 'Ash r.a. bahawasanya Rasulullah s.a.w. bersabda:
"Dunia adalah perhiasan, dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita yang solehah"
[HR Muslim]

Apr 23, 2010

Diam kerana Allah.

Assalamualaikum w.b.t. semua.

Bagaimana kehidupan di India? semoga sihat-sihat belaka lah ya.

Ingin saya kongsikan sedikit dari penulisan Ustaz Hasrizal a.k.a saifulislam.com, kerana situasi ini kita sering hadapi ketika belajar di India ini. biasalah kan, adat belajar di sini, kalau kita tak tahu sesuatu itu, mungkin lecturer akan maki kat kita, selain itu, mungkin ada segelintir kawan-kawan yang memang begitu, atau mungkin juga orang-orang yang kita berurusan seharian, dan pelbagai lagi. berikut adalah petikan yang saya mahu kongsikan;

Sa’eed bin Musayyeb berkata: Pada suatu ketika, Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam duduk-duduk bersama dengan para Sahabat. Muncul seorang lelaki lalu dia mencela dan memaki hamun Abu Bakr radhiyallahu ‘anhu hingga menyebabkan Abu Bakr ’sakit’ mendengarnya. Tetapi Abu Bakr terus mendiamkan diri. Lelaki itu meneruskan lagi celaan dengan bahasa yang lebih kasar terhadap Abu Bakr, namun beliau masih terus mendiamkan diri. Masuk kali ketiga, apabila lelaki itu terus menyakiti Abu Bakr dengan lisannya, Abu Bakr bingkas mahu menjawab balik.

Lalu Baginda Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam bangun. Abu Bakr radhiyallaahu ‘anhu bertanya: apakah engkau marah denganku wahai Rasulullah? Baginda menjawab: Tidak. Cuma semasa kamu mendiamkan diri, Malaikat turun dari Langit bertindak terhadap kata-kata lelaki itu. Tetapi sebaik sahaja kamu mula membalas cacian lelaki itu, Malaikat melarikan diri lalu Syaitan datang dan duduk. Aku tidak boleh duduk di tempat yang Syaitan duduk di situ.” [Hadith riwayat Abu Dawud]

Diam bukan mengalah.

Ia cara mencari Rahmah.

Mendekatkan diri kepada Allah.

ABU SAIF @ www.saifulislam.com
68000 AMPANG

artikel penuh : http://saifulislam.com/?p=7935

Mar 27, 2010

Mengumpat.

Assalamualaikum w.b.t.

Alhamdulillah, bertemu kita sekali lagi bi'iznillah, untuk berkongsi sedikit sebanyak untuk mempelajari sedikit panduan dalam melayari bahtera dunia ini, insyaAllah.

kali ini, saya hendak mengulas tentang mengumpat.

apa itu mengumpat?

Mengumpat ialah menceritakan atau menyebut keburukan atau kekurangan seseorang kepada orang lain.

Definisi dari Rasulullah s.a.w. pula;
Mengumpat itu ialah apabila kamu menyebut perihal saudaramu dengan sesuatu perkara yang dibencinya. [HR Muslim]


Mengumpat itu secara definisinya, adalah perkara 'aib tentang seseorang yang kita ceritakan kepada orang lain, apabila individu tersebut tahu akan perbuatan kita, nescaya akan menimbulkan kemarahannya.


larangan mengumpat.

Firman Allah s.w.t;

Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebahagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebahagian kamu mengumpat sebahagian yang lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertaqwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang. [al Hujuraat, 49:12]

dapat diumpamakan orang yang mengumpat saudaranya adalah seperti memakan daging saudaranya sendiri. alangkah jijik perbuatan itu?

Ada juga sabda nabi s.a.w. yang melarang kita mencari-cari kesalahan orang lain;

Wahai orang-orang yang beriman dengan lidahnya tetapi belum beriman dengan hatinya! Janganlah kamu mengumpat kaum muslim, dan janganlah kamu mengintip-intip ke'aibannya. Sesungguhnya, sesiapa yang mengintip saudaranya, maka Allah akan mengintip ke'aibannya, dan dia akan mendedahkannya, meskipun dia berada dalam rumahnya sendiri. [HR Abu Daud]

Tetapi jika kita menyembunyikan 'aib seseorang, nescaya ia adalah perkara yang dipuji Allah;

Barangsiapa yang menutup ke'aiban seorang muslim, nescaya Allah akan menutup ke'aibannya di dunia dan di akhirat. [HR Muslim]


larangan menyampaikan berita yang tidak jelas.

Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan, dan hati, semuanya itu akan dimintai pertanggungjawabannya. [al Isra, 17:36]


janganlah kita bercerita tentang perkara yang kita tidak tahu tentangnya. lebih-lebih lagi dalam hal-hal bergossip. jauhilah gossip. sesungguhnya, setiap perkataan yang kita tutur akan dicatat oleh penjaga kiri dan kanan kita, yang tidak pernah lalai dalam menjalankan tugasnya;

Tiada ucapan pun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir. [Qaf, 50:18]


yakni, para malaikat Raqib dan 'Atid.

mengumpat yang diperbolehkan

dalam beberapa perkara, dibolehkan mengumpat agar keputusan yang sewajarnya dapat dilaksanakan.

antara umpatan yang diperbolehkan adalah;

1) dalam hal penganiayaan
- apabila seseorang sedang dianiaya haknya, maka wajiblah ia mengadu kepada yang berkuasa untuk menyanggah perbuatan penganiaya tersebut.

2) dalam mencegah kemungkaran
- apabila seseorang melihat sesuatu kemungkaran, maka bolehlah ia memberitahu perihal itu kepada orang yang berupaya memberhentikan kemungkaran itu.

3) sebagai pengajaran
- dibolehkan mengumpat seseorang agar generasi yang kemudian mendapat pengajaran dan membendung dari melakukan kesalahan yang sama. contohnya terdapat dalam al Qur'an sendiri, Allah menyatakan dalam pelbagai ayat tentang kezaliman dan kejahilan kaum yang terdahulu, maka umat Islam pada masa sekarang perlulah mengambil iktibar dan tidak mengulangi kesilapan itu.

4) dalam memberi penjelasan
- dalam kes ada beberapa orang yang mempunyai nama yang sama, tetapi sukar untuk membezakan antara mereka, dibolehkan mengatakan seperti "si fulan yang gemuk itu" atau "si fulan yang hitam sedikit itu" agar orang tersebut dapat mengenali si fulan itu. perlulah tanya hati masing-masing agar tidak berniat untuk mengumpat si fulan itu.

5) dalam memilih pemimpin
- pemimpin adalah seorang yang sangat penting dalam masyarakat. kerana dialah ketua kepada kalian semua. maka, dalam pemilihan seorang pemimpin, bolehlah diberitahu tentang kekurangannya agar pemimpin yang terbaik dapat dipilih supaya masyarakat dapat hidup dalam kepimpinan yang berwibawa.

6) dalam memilih isteri atau suami
- memilih isteri atau suami adalah satu perkara yang sangat penting dalam kehidupan kita, kerana dialah akan menjadi pasangan hidup kita sampai ke syurga. dalam perihal ini, dibolehkan mengumpat untuk mengetahui kekurangan bakal pasangan hidup anda, agar kita dapat memperbaiki dia, atau sebagai sesuatu yang kita perlu pasrah dengannya agar tidak menyesal di kemudian hari. oleh yang demikian, Islam menyarankan menggunakan 'orang tengah' dalam hal merisik ini agar kedua belah pihak mendapat penyelesaian yang sebaiknya. bahkan 'orang tengah' perlulah merupakan seorang yang dipercayai dan menjaga amanah, agar apabila hal merisik itu gagal, tidaklah timbul rasa malu di antara kedua belah pihak. hanya si jejaka, si gadis, dan si orang tengah sahaja yang tahu perihal tersebut.

Dari Fathimah binti Qais r.a, saya datang kepada Nabi s.a.w. dan berkata: "Sesungguhnya saya telah dilamar oleh Abul Jahm dan Mu'awiyah". Kemudian Rasulullah s.a.w. bersabda: "Adapun Mu'awiyah maka ia adalah orang miskin yang tidak mempunyai harta kekayaan, dan adapun Abul Jahm maka ia adalah orang yang suka memukul isterinya" [HR Muslim]


dalam hadis di atas, dapatlah Fathimah memilih calon suami yang terbaik. jika anda (muslimah) di posisi Fathimah, adakah anda akan memilih orang yang miskin (Mu'awiyah) ataupun orang yang suka memukul isterinya (Abul Jahm) ?

solusi agar tidak mengumpat.

1) KATA YANG BAIK, ATAUPUN DIAM
- Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka hendaklah ia selalu berkata baik atau hendaklah ia diam. [HR Bukhari dan Muslim]

2) JAGA LIDAH
- Wahai Rasulullah, apakah yang dapat menyelamatkan itu? Baginda menjawab; "Kekanglah lidahmu, tetaplah dalam rumahmu, dan tangisilah dosamu". [HR Tirmidzi]

3) JAUHI GOSSIP
- Dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tidak berguna. [al Mukminun, 23:3]

4) JANGAN JADI HIPOKRIT (TALAM DUA MUKA)
- Sesungguhnya bila kami datang ke hadapan para penguasa maka kami mengatakan kepada mereka lain dengan apa yang kami katakan bila kami keluar dari hadapan mereka. Pada masa Rasulullah s.a.w., kami menganggap hal yang demikian itu termasuk perbuatan nifaq. [HR Bukhari]

5) JADILAH SAHABAT YANG SEJATI
- Barangsiapa yang menutup ke'aiban seorang muslim, nescaya Allah akan menutup ke'aibannya di dunia dan di akhirat. [HR Muslim]

Maka, janganlah mengumpat, kerana perbuatan itu adalah perbuatan yang terkutuk.

Kecelakaanlah bagi setiap pengumpat lagi pencela, yang mengumpulkan harta dan menghitung-hitungnya, dia mengira bahawa hartanya itu dapat mengekalkannya, sekali-kali tidak! Sesungguhnya dia benar-benar akan dilemparkan ke dalam Huthamah. Dan tahukah kamu apa Huthamah itu? (iaitu) api (yang disediakan) Allah yang dinyalakan. yang (membakar) sampai ke hati. Sesungguhnya api itu ditutup rapat atas mereka, (sedang mereka itu) diikat pada tiang-tiang yang panjang. [al Humazah, 104:1-9]